Ketika Seorang Bundamuna Sampai Keluar ‘Tanduknya’


image

Setiap pagi ketika berangkat mengajar, saya selalu melewati palang pintu perlintasan KA. Nah, pagi itu sepertinya saya berangkat sekitar 5 menit lebih pagi dari biasanya karena pagi itu tumben saya keteteg sepur yang dalam bahasa Indonesia berarti berhenti di palang pintu perlintasan KA untuk mendahulukan kereta api lewat.
Kejadian ini tepatnya tanggal berapa, saya tidak begitu ingat. Tapi yang pasti kalau tidak pas hari Senin yaa hari Selasa, karena pada hari itu saya ingat betul seragam yang saya kenakan adalah seragam warna kuning kecoklatan, seragam yang wajib dikenakan oleh para guru di sekolah negeri (walopun si bu guru ini belum negeri) setiap hari Senin dan Selasa.
Pertamanya biasa saja seperti pengendara kendaraan bermotor yang lain, saya berhenti ketika mulai terdengar bunyi peringatan bahwa palang akan segera ditutup. Karena di depan saya sudah ada beberapa pengendara lain, maka saya berhenti di baris ke dua dan di sisi kiri. Harus di sisi kiri loh ya! Kalau teman-teman sering melihat ada pengendara berhenti di lampu merah atau di palang pintu perlintasan KA seperti ini tapi berhentinya di sisi kanan, itu adalah pelanggaran loh! ah di Indonesia ini bun.. pelanggaran mah hal yang sudah biasa, yes? Yaa, paling tidak kalau mau tertib itu memang harus dimulai dari diri kita sendiri terlebih dahulu. Ini kok malah ngomongin tertib lalu lintas πŸ˜€

Yang membuat pagi itu tidak biasa adalah ketika beberapa saat setelah saya berhenti dan mematikan mesin motor, ada seorang anak berseragam SMA berhenti dengan pakaian sangat tidak rapi (baca: baju atasnya dikeluarkan), tidak memakai jaket ataupun helm, dan tangan kirinya memegang ROKOK!! Iya, anak itu dengan santainya merokok di depan umum. Entah kena angin apa, saya geram sekali pagi itu. Karena posisi berhenti anak itu agak di kanan depan saya, maka segera saya hidupkan mesin motor dan saya dekati motor anak itu.
Pertamanya saya tanya dia bersekolah di SMA 1 Sedayu atau bukan dan ternyata tepat dugaan saya, anak itu bersekolah di SMA tempat saya dulu pernah mengukir prestasi. Anak itu agak kaget dan menatap saya penuh selidik, sepertinya dia memperhatikan seragam yang saya kenakan. Dengan suara agak tegas, saya meminta dia mematikan rokoknya dan alhamdulillah waktu itu dia langsung membuang dan menginjak rokoknya. Belum cukup sampai di situ, saya masih meminta anak itu untuk merapikan bajunya dan entah kenapa anak itu manut saja, dengan cekatan dia rapikan seragamnya. Pas dia selesai, pas palang pintu perlintasan KA terbuka. Si anak menundukkan kepala sambil berlalu mendahului saya. Subhanallah.. Dalam hati saya berkata, betapa besar pengaruh pakaian yang kita kenakan terhadap apa yang kita lakukan dan apa yang kita katakan. Prihatin, kalau melihat di luar sana masih banyak oknum-oknum yang menyalahgunakan seragam mereka 😦
Coba kalau pagi itu saya sedang tidak berseragam, kemungkinan si anak SMA itu tadi akan mengabaikan saya. Jangankan menuruti apa yang saya katakan, yang ada dia malah nantangin saya πŸ˜€
Selama perjalanan dari palang pintu perlintasan KA sampai di sekolah, saya benar-benar heran dengan apa yang telah saya lakukan. Kok saya berani-beraninya yaa negur anak itu tadi. Kok kesannya saya terlalu ekstrim yaa.. Sampai saat ini saya malah kepikiran si anak SMA yang saya tegur itu. Dia tersinggung tidak yaa.. Dia dendam sama saya tidak yaa.. Dia nyumpahin saya tidak yaa.. 😦
Saya akan memberi tag SMA 1 Sedayu di tulisan ini, dengan tujuan siapa tahu suatu saat nanti dia menemukan tulisan saya ini dan mengerti bahwa saya tidak bermaksud apapun selain hanya sekedar mengingatkan kalau dia itu masih muda, masa depannya insyaAlloh masih panjang. Akan sayang sekali kalau badannya yang masih kuat itu sudah dirusak oleh ROKOK. Lagipula dia kan belum bekerja, kenapa sudah berani merokok?! Setahu saya harga rokok itu tidak semurah harga permen! Sayang sekali kan kalau uangnya (masih minta ortu) hanya dibelikan rokok 😦
Selain itu, dia berseragam dengan bet SMA N 1 Sedayu! Baik buruknya perilaku yang dia lakukan ketika masih berseragam, maka secara tidak langsung nama SMA melekat pada perilakunya itu. Sekali lagi, saya adalah alumni SMA tersebut dan saya alhamdulillah lulus dengan meninggalkan kesan baik, maka saya ingin generasi setelah saya juga berlaku demikian atau justru lebih baik dari yang telah saya lakukan.
Sebagai guru muda yang masih banyak belajar, prinsip saya adalah bahwa pendidikan itu tidak semata-mata tentang nilai yang tertulis atau tercetak di atas kertas, tapi lebih tentang berperilaku yang baik dan saling menyayangi sesama πŸ™‚

Posted from WordPress for Android

Iklan

59 thoughts on “Ketika Seorang Bundamuna Sampai Keluar ‘Tanduknya’

  1. Bagus bunda Mun klo ada yg salah, ga tepat ya ditegur saja. Diterima syukur buat kebaikan org tsb, ga diterima yg penting kita sdh melakukan suatu tindakan πŸ˜‰ .
    Teguran kadang ga diterima baik sih, contoh suamiku pernah negur seorang wanita yg nyetir sampai naik ke trotoar sangking ga sabar nunggu jalan kosong, pdhl didepan mobil tsb ada seseorang lg jalan. Mobilnya berhenti trus tuh wanita ngamuk2 sambil ngomong kasar 😦 . Trus aq bilang ke suami besok2 ga usah jd polisi deh negor2 yg ga bener πŸ˜† .

    1. Nah kan, ada yg pernah kejadian.. Niatnya baik mau mengingatkan tp malah kena semprot 😦
      Kalau laki-laki semua mungkin bisa jd adu jotos yaa mb Nel.. huhuhu.. serba salah kan

  2. Mba Munaaaaaa… Terharu sama apa yangd irimu lakukan. Kalo kejadian yang sama ke saya belom tentu saya tegur loh. Iya ya seragam/apa yang kita kenakan bisa membawa dampak ke orang lain. Jadi gemes kalo lihat bapak pake seragam polisi minta duit kayak polisi cepek.

    Eh btw akuw is ngabari rung to kalo roknya sudah nyampe? Aku lali Mbakyu. Muaaap. Dikasihs ama satpam malem-malem dan pas bangun pagi lupa lagi. Wis dicoba sama Bul dan dia sukak. Cuman belom dipake memang. Maud ipake jalan-jalan katanya. Hihihi

    1. hahaha.. lha kok trs bawa-bawa polisi loh mas Dan.. tp gpp ding, kyknya gak ada kan polisi yg punya blog.. Polisi mah cmn menang fisik dan seragam doang, coba suruh bikin tulisan yg bagus, pasti bnyk yg angkat tangan *lah kok soyo ndadi le ngrasani polisi* πŸ˜€
      Beloooommmm ngabari..
      Alhamdulillah klo mb bul sukaaa πŸ™‚

    1. Polisi mah gak bakalan negur siswa yg merokok, Fen..
      Lha wong polisi-polisi itu jg kebanyakan pd merokok kan :p
      Doakan anak-anak kita, kekuatan doa itu maha dahsyat.. krn hubungannya langsung sama Allah SWT πŸ™‚
      Yg namanya anak laki-laki biasanya memang ada ‘melengnya’ dikit, tp klo trs menerus didoakan, terutama doa ibu, insyaAlloh dia akan kembali ke jln yg benar.. aamiin πŸ™‚

  3. bagus tuh!!! emang mesti ditegur ya…

    berapa hari yang lalu ada berita kalo salah satu pharmacy besar disini mengumumkan kalo dia gak bakalan jualan rokok lagi. ini gerakan yang bagus nih. moga2 ditiru ama toko2 besar lainnya…

    1. spontan aja itu mas, klo dipikir-pikir aku terlalu berani ya, frontal bgt kesannya..
      soalnya aku prihatin bgt mas klo udah ngomongin siswa dan rokok ini.. lha wong duit aja mereka msh minta ortu loh, blm dari segi kesehatan.. istilah Jawanya, pagi itu aku bener-bener ‘muntab’

    1. Aku jd keinget postingan mb Fitri yg negur anak-anak pd nglemparin batu ke orang yg (maaf) kurang waras di dkt daycare Amartha waktu itu.. Ibu-ibu itu emang terkenal ‘banyak mulut’ yaa.. tp klo udah bicara tentang kyk gini, banyak mulutnya ibu-ibu itu justru yg bermanfaat yaa πŸ˜€

  4. mantaplah. semoga para siswa sekolah baca dan mau mengikuti pesan dan nasehat dalam tulisan ini. saya sering lihat juga koq anak sekolah yang merokok sambil naik motor.

    tapi sedihnya ya itu, di bagian penyalahgunaan seragam, tapi bukan seragam aja seh yg salah digunakan… jabatan juga

  5. Waah… bu guru kereeen… klo aku kayanya cuma merutuki dalam hati saja, gak berani negor langsung, takut malah dimaki ato denger omongan kasar lainnya hihi cemen yaa… kecuali kalo ortunya kukenal ya mungkin kutegur kali yaa…

  6. Jempol Bund.. ini baru merokok tanduknya keluar ya Bund.. Kalau kenakalan yg lain tanduknya lebih tajam sepertinya hehee

    Tapi anak-anak lebih menghormati dan takut sama guru deh Bund, mau guru dia langsung atau bukan.

  7. Ai..ai..ai.. Bundbund bisa juga bertanduk πŸ˜€

    Tapi anak-anak lebih hormat sama yg pakai seragam guru bund..alhamdulillah ya mereka masih menaruh rasa segan sama para Guru.

  8. keren mb muna. di deket kantorku jg banyak kelakuan anak sekolahan yg ‘ajaib’.
    pusing sendiri kalo lg pd motor2an di jalan. saya sih pilih ngalah, mb. kadang2 ngeliatnya klo lagi bergerombol serem.
    anyway salam kenal dr jogja, mb muna

  9. Masih bagus seragam SMA yang ditegor, Mbak. Aku waktu itu negor anak SD lho karena buang sampah sembarangan. Waktu itu juga masih jadi guru jadi pake seragam biru donker itu, mungkin itu makanya dia langsung nurut, hihihi..
    Menurutku sih harus diterusin untuk saling ngingetin πŸ™‚

  10. kalo bundamuna keluar tanduknya, apakah jilbabnya robek/bolong?

    macam hulk saat berubah bentuk badan. hehehehe

    salut udah peduli lingkungan dengan menegur orang merokok, masih berseragam sekolah pula

  11. hahaahai ampun bu guruu,,,,, bisa marah juga ya bund?? hihihi *lempar apem
    nah kalo si bund berkantor di deket SMA dan SMP PIRI,,, bisa daranh tinggi tiap hari ya bund *amit amit ding :mrgreen: , lah jam sekolah semua (hampir semua) murid keluar jajan ata nongkorng di angkringan sambil ngrokok,,, kokokokokok, inih pada keman gurunya,,, sangking judegnya opo yo.. πŸ˜†

    1. hehe.. bisa dong bund Dew *tangkap apemnya* :p
      Pernah denger nama SMA PIRI dg segala kesan buruknya 😦 yaa klo kita sudah tdk mampu menegur mereka, didoakan saja bund.. semoga nanti mereka dpt hidayah dr Allah SWT kmd masa depan mrk bisa lbh cerah.. aamiin πŸ™‚
      Aku jg ada kok tmn alumni SMA PIRI tp skrng alhamdulillah masa depannya bagus krn dia pinter bhs Inggris dan pinter nulis, pdhl dulu masa remajanya yaa gitu deh :p

  12. baru kejadian tadi pagi, di depanku persis, anak sekolah nge-rokok pake seragam pramuka celanya panjang (SMA kali ya), doi naik motor diboncengin BAPAK-nya!!! …aku sama suami sampe liat2an, bapake ki piye to yank? wah lha mbuh XD

    kamu keren ih mbak, lsg negur! tp ya ndilalah anaknya manut ya, bu guru hebat!

  13. Selamat pagi bu guruuu….
    Bu guru pms-nya kereeeen… Bu, kalau ketemu dia lagi palang kereta bilang dong.. ‘aku iki mbiyen seko sma sedayu ugo’ biar makin jleb jleb jleb
    *provokator*

  14. Kunjungan perdana di blog πŸ™‚
    Bagus tuh mbak, berani negur. Kalo aku paling cuman diem aja sama mbatin.. Hehe. Tidak action.
    Alhamdulillah juga anak itu nurut.. πŸ™‚

  15. hallooo…akhirnya aku sampai ke blog ini juga setelah kenal lewat IG ya jeng muna πŸ™‚ baca postingan ini, apa yang dilakuin udah bener jeng…keren bisa langsung menegur begitu…semoga si anak yang walopun secara ‘kemasan’ terkesan urakan tapi sebenernya anak baik dan jika suatu saat dia baca postinganmu ini, dia pasti akan sangat berterima kasih…udah ditegur di palang kereta, hihihiii πŸ™‚

  16. memang sebenarnya pendidikan yang ada di sekolah sebenarnya agar bisa bersosialisasi dengan sesama dan agar kepribadian terbentuk mnjadi pribadi yang beradap. πŸ˜€

  17. Langkah yang tepat bun, barangkali dirumahnya tidak ada pemerhati, so, seketika disuruh rapikan baju, matikan rokok pertanda ia anak baik namun terbawa pergaulan temannya. Sisi lain boleh jadi karena wibawa seorang bunda yang mengirimkan vibrasi kasih sayang padanya, maka dengan lembut ia merespon sikap bunda untuk melakukan hal yang baik tsb. ” Do more, you ‘re great mother”

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s