Mendadak Terkenal :(


Bagi saya, blog saya ini sungguh jauh dari kategori blog yang informatif ataupun blog yang inspiratif. Yaa karena memang isi dari blog ini hanya tentang seputar kehidupan pribadi saya. Hanya beberapa tulisan yang saya tulis dengan serius, kebanyakan sih isinya curhatan gak penting dan lebih banyak guyon nya. Kalau bahasa di twitter istilahnya ‘nyampah’.

Selain itu, akun blog saya ini hanya diketahui oleh beberapa orang dalam kehidupan nyata saya, yang notabene mereka gak punya blog alias bukan blogger. So, I really feel free to write anything about my daily life without worrying that I’ll disturb one’s life πŸ˜€

Karena menurut saya, sensitifitas tulisan di blog itu amat sangat jauuuhh lebih rendah dibandingkan dengan status di facebook atau tweet di twitter. Itulah mengapa saat ini saya sedang menonaktifkan dua akun socmed tersebut.

But unfortunately, kebebasan saya untuk berekspresi sekali lagi menjadi agak terganggu πŸ˜₯

Ceritanya gini, SD tempat saya mengajar itu baru-baru ini meluncurkan web resminya. Tapi, yang agak ngganjel di sini, nama web nya itu bukan pake nama sekolah, yaitu SD Panggang Sedayu. Nah, ketika pak kepala sekolah coba nak tengok web sekolah kami itu, beliau bingung dong ya karena gak tau alamat webnya apa.. terus cari di google search aja pake keyword ‘SD Panggang Sedayu’. Dari situlah muncul tulisan saya yang ini karena tulisan itu memang saya beri tag SD Panggang Sedayu. Pak kepala bangga kaget dong yaa, ternyata salah satu guru di sekolah yang beliau pimpin itu ada yang hobi menulis mengudara 😦

Seperti halnya gossip tentang kedekatan Raffi Ahmad dan Cinta Laura, gossip tentang blog bu guru wali kelas II itupun dengan sangat cepat menyebar ke teman-teman guru yang lain, ke dewan sekolah, bahkan ke wali murid. Bukannya seneng jadi terkenal kayak Justin Bieber yang tiba-tiba booming kemudian jadi penyanyi terkenal gara-gara dia upload video di youtube, tapi saya justru bener-bener jadi sedih.. sedih banget.. ruang untuk saya berekspresi jadi terbatas. Sekarang tiap mau nulis musti mikir keras dulu, takut salah tulis dan dibaca teman guru, wali murid, bahkan murid saya sendiri 😦

Gak cukup sampai di situ, selama beberapa minggu tiap saya cek di google search dengan keyword tersebut di atas, yang nangkring di urutan 3 teratas itu semuanya akun pribadi saya! Yang pertama akun foursquare, kemudian akun instagram (sekarang sedang saya non aktifkan :P) baru kemudian blog saya ini. Ketiga akun saya tersebut berhasil menggeser website resmi SD Panggang Sedayu *benerin kerah* *kemudian sungkemin pak kepala* πŸ˜›

image

image

Sebelum tulisan ini saya posting, saya cek dulu di google search dan ternyata the official website sudah nangkring di posisi paling atas! Alhamdulillah… jadi kalau ada yang nyoba search website SD kami, gak bakalan ada yang nyasar ke blog saya lagi yaa πŸ™‚

‘Kasus’ ditemukannya blog saya yang keren isinya hanya nyampah ini udah sekitar pertengahan sampai akhir bulan Juni kemaren. Jadi lumayan naikin rating blog juga sih.. hehe..

image

image

image

Tapi yaa itu tadi, pas hot-hotnya topik tentang blog saya itu dibicarakan, ada beberapa sih yang tanggapannya bikin seneng, tapi ada juga yang bikin senep 😦

Bahkan pak ketua panitia wisuda kelas VI pada waktu itu menyinggung di forum resmi tentang tulisan-tulisan saya *tutup muka pake baskom*

Pak ketua paguyuban kelas yang saya ampu juga berkomentar kalau ternyata saya ini gaul wkwkwk πŸ˜€

Komentar yang bikin senep gak usah dibahas πŸ˜›

Kalau udah kayak gitu, saya biasanya baca mantra ini nih

It’s just like chocolate. Some people like it and some people don’t. Simple.

Yawislah, mau gimana lagi, blog saya ini memang saya buat apa adanya. Yaa maap saja kalo isinya gak ada yang berbobot, namanya juga ‘Catatan Bunda’ kan, isinya ya cuman catatan harian saya saja.

Masih untung banget ya saya nulis di blog ini gak pake ‘loe gue’ kayak beberapa temen blogger seperti mas Arman, Bebe, mas Dani, sama siapa lagi yaa πŸ˜€

Sebenernya, masalah seperti ini akan menjadi sangat lumrah kalau saja yang di posisi saya adalah orang lain yang profesinya bukan seorang guru. Yup, jadi guru itu beban moralnya berat tapi gajinya dikit dedikasinya tinggi πŸ˜‰

Tulisan ini sengaja saya beri tag SD Panggang Sedayu untuk membuat semacam klarifikasi. Kalau nanti ada wali murid maupun calon wali murid yang nyasar blog saya ini, tolong dimaklumi nggih pak/bu..

Guru juga manusia biasa yang punya keinginan untuk berekspresi, walau kadang hanya sebagai wujud aktualisasi diri.

Saya akan berusaha untuk membagi peran hidup saya secara proporsional. Kapan saya harus menjadi seorang guru dan ibu, kapan saya harus memposisikan diri untuk bisa bersosialisasi dengan orang-orang di sekitar saya baik di dunia nyata maupun di dunia maya πŸ™‚

Posted from WordPress for Android

Iklan

58 thoughts on “Mendadak Terkenal :(

  1. Mbak Mun saya boleh ketawa ngakak dulu ya πŸ˜† . Saya masih ingat deh dulu mbak pernah tanya saya bgm caranya bisa banyak teman (blogger), ramai komentar juga, halahh sekarang malah .. πŸ˜€ Saya juga malu loh waktu bpk mertuaku bilang sering buka blog saya ini, deg langsung coba menggingat2 pernah nulis2 yg menyinggung ga ya πŸ˜€ . Jadi lebih hati-hati kalau mau nulis2..

    Pantesan mbak ko sempat lama ga update blog ya, ternyata karena alasan tulisan kali ini kali ya πŸ˜‰ .

    1. yaaaa… diketawain mbak Nella 😦
      selain follower pertamaku, mbak Nel kan emang guru ngeblogku *sungkemin mbak Nella* πŸ˜€
      emang akhir-akhir ini lg sibuk aja mbak, bukan karena alasan tulisan ini kok πŸ˜‰

      1. haduuuhhh.. daku gak janji Nia, tp pasti ak usahakan..
        soalnya hapeku agak aneh nih, begitu uninstal program, giliran mau diinstal lg kok susyah 😦
        kmrn nyoba donlot wazap ama tweetcaster aja gagal trs.. pdhl signal full

  2. pantas dah jarang dilike sama bunda di insta… hiks
    saya dulu juga sering pikir gitu mba. makanya akhirnya belakangan saya buat satu blog pribadi – bener-bener pribadi yang saya lock. atau postingan yang kira-kira akan menyinggung ataupun yang isinya saya marah-marah gak jelas saya password aja. πŸ˜€

    *search ah di google*

      1. Bisa bunda. Per postingan. Saat mba mau publish, klik dulu yang privacy. Ada di sebelah kanan.
        Kalau mau satu blog, di settingan blog, mba set to be private. Tapi ya… gak ada yg bs lihat

      2. ah gak seru ah klo diprivate gt..
        sama aja mending gak usah dipublish kan drpd diprivate πŸ™‚
        insyaAlloh setiap tulisanku gak ada yg menyinggung perasaan org lain kok Ryan.. cuman mungkin org ada yg berfikir tulisanku useless atau apalah, terutama bagi mrk yg gak ngerti dunia blogger, pasti ada yg nyinyir.. tp gpp, kt sbg blogger yg profesional *sedap nih istilahnya* hrs siap dg segala macam kritik dan saran πŸ˜‰

  3. whuaa.. iyaa, kadang-kadang suka gak nyaman juga sih yaa kalo orang di kehidupan nyata kita ngeliat-liat blog kita.
    tapi, saya suka bodo amat aja lah yaa bund.. capek juga dipikirin gak enak nya hehe :p

    1. sebenernya kalo dipikir-pikir tulisanku wajar-wajar aja sih yaa, gak ada yg kontroversial, gak ada yg nyindir2 orang lain..
      so, ngapain aku musti mikir yg enggak-enggak.. santai aja.. cuek aja.. gitu kan?! πŸ˜€

  4. hihihi… eeh ada pak kepalaaaa … *ikutan sungkem ama pak kepala* yuk pak ikutan gawoool….
    aku juga blog nyampah kok , toss dulu kita. Selama isinya gak mengintimidasi pihak tertentu tanpa alasan mah cuek ajah bund … πŸ˜€

      1. udah terlanjur pak Iwan..
        malah td sempet edit beberapa tulisan yg ‘serius’ saya tambahi tag SD Panggang Sedayu πŸ˜›
        Entahlah, saya kok malah jd ngerasa tertantang yaa *ditoyor pak Iwan*

  5. Aku juga gitu kok bundaa… *tos*
    Apalagi di kalangan mahasiswa seumuran yg kadang suka ngasih komen aneh2 setiap ada ini itu dari siapa yg bikin ato punya apa. Aku pernah kok diomongin temen karena curhat di blog dan dia sadar kalo itu tentang dia. Memang bukan curhatan jelek sih, tapi selanjutnya kan kalo mau ngomong apa di blog musti hati2 aja. Misalnya kalo yang dicurhatin itu bukan dia tapi temannya ya tetep ujung2nya pas ketemu diomongin panjang lebar. Risiiihhh…

  6. haha gak asik banget ya kalo temen kerja apalagi kalo ortu murid pada tau blog lu ya…
    tapi ya guru kan juga manusia ya, masa gak boleh nulis blog sih πŸ˜›

    1. ini dia yg klo ngomong elu gue.. hahaha
      gue suka gaya loe!! πŸ˜›
      kayaknya aku pernah curcol di komen yaa mas masalah ngomong elo gue ini.. kalo mas Arman merhatiin sih, tp kyknya gak deh.. yg komen aja sejuta gitu, mana inget πŸ˜€
      boleh nulis blog, cuman jd gak leluasa.. hehe..

  7. Duuh lagi dilematis donk … kalo akang masih menikmati kebebasan ngeblog karena orang2 disekitar akang juga nggak ada yang jadi blogger. Tapi biarpun ada beberapa orang yang nyasar juga nggak masalah karena memang rasanya nggak ada tulisan akang yang ditujukan untuk menjelek2an orang. Eh tapi ada juga satu puisi yg akang bikin buat seseorang dalam kehidupan nyata. Mungkin kalau dibaca sama orangnya bisa berabe juga tuh :mrgreen:

    1. hihi… gak segitunya juga akang.. biasa aja kok, masih bisa senyum nih, manis kan?! *digampar teteh* πŸ˜€
      tulisanku jg gak ada yg nyindir ataupun menjelek-jelekkan orang kok kang, klo gak percaya, boleh dibaca semua tulisanku… hahaha πŸ˜›

  8. jadi guru itu emang kerjanya gak jauh2 dari nulis. gak selesai di sekolah, ya bawa ke rumah, banyak kerjaan, ya curhat di blog juga oke. inilah manfaatnya blogging. tapi saya kok belum2 terkenal, padhal kita sama2 guru loh… hahahaha *promosi

  9. Yah harus diambil sisi positifnya aja Muna.. Jadi lebih banyak lagi visitornya.. ^^
    Lagipula blogmu kan emang ruang pribadi (tempat cerita kisah sehari2) dan bukan khusus membahas soal sekolah.. jadi seharusnya sih orang2 ga ada masalah yaaa.. πŸ˜€ Seharusnyaaa

    1. hihi.. iyaa yaa be.. rating blog jd naik πŸ˜€
      ya itu td yg aku bilang be.. I’m a teacher, guru itu kepanjangannya ‘digugu lan ditiru’ so I have to be so careful with anything that I wanna write.. gak tiap orang itu paham dg dunia per-blogger-an kan..

  10. Berbanggalah Bunda, cos jarang ada lho… seorang dng predikat Ibu, berprofesi Guru, punya hobi Blogging, piawai nge-Tweet, nge-WA, nge-Lines, nge-Instagram (pokoke seleb Socmed deh.. πŸ˜† ) Go forward Bunda… Vote for Momteacher.. πŸ˜€

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s