Berhasil Menaklukan Tantangan


Saya tertarik banget waktu ada salah seorang teman meretweet kata-kata ini

Lakukanlah suatu hal yang beda dan belum pernah kamu lakukan, maka itulah yang disebut dengan tantangan

Setelah baca tweet itu, langsung muncul ide mau sepedaan berangkat ngajar ke sekolah. Ini bener-bener akan jadi sebuah tantangan! Pertama, karena jarak dari rumah ke sekolah tempat saya bekerja itu lumayan jauh, kurleb 10 km. Bolak-balik jadi sekitar 20 km. Kedua, karena saya ini masih new biker yaa.. belum ada sebulan laahh punya hobi gowes ini, so kadang masih ada rasa khawatir tar kuat gak yaa atau tar kecapekan gak yaa.. 
Akhirnya pada hari Sabtu tanggal 20 April 2013 kemarin, saya bulatkan tekad untuk mencatat sejarah baru dalam perjalanan hidup saya yaitu berangkat kerja dengan naik sepeda! 😀

image

Agak melenceng sih dari keinginan saya dulu itu yang mau ngajak si cantik Sierra ke sekolah, soalnya ban Sierra itu kecil, ukurannya cuman berdiameter 24 inch. Pikir saya, dengan ban kecil, jumlah kayuhan juga akan lebih banyak kan *sok tau banget haha 😛
So, hari bersejarah itu saya lakukan gak sama si cantik Sierra, tapi sama si Pon yaitu sepedanya suami, Phoenix new Fashion merah.
Berangkat dari rumah pukul 06:25 WIB dan gak lupa pasang ‘penyumpal telinga’ buat dengerin lagu-lagu di playlist hape dengan full volume 😀
Betapa terharunya saya ketika udah hampir sampai di sekolahan, beberapa wali murid yang mengantar putra-putrinya berpapasan ataupun mendahului saya, pada menundukkan kepala dan menyapa. Biasanya mungkin mereka juga menyapa, tapi karena saya pakai helm tertutup dan posisi cepat karena mengendarai motor, jadi saya gak begitu ngeh *alesan 😛
Sekitar pukul 06:55 saya tiba di kantor, baru ada dua guru senior dan pak kepsek. Langsung pada ditanya-tanya, dari mana saya naik sepeda, berangkat jam berapa dari rumah, dan lain sebagainya (baca: pertanyaan lainnya udah lupa)
Saya jawab pertanyaan beliau-beliau sambil lepas jaket, headset, sepatu, and took this picture

image

Dasar gak sopan *ditoyor pak kepala 😀
Satu hal aja yang agak ribet kalo sepedaan ke sekolah, musti bawa kostum ngajar. Tas jadi lebih berat dan ribet banget ganti rok, baju, dan jilbabnya.
Kalau berangkatnya bisa ditempuh hanya dengan waktu kurleb 30 menit, gak dengan pulangnya! Mungkin karena jalannya menanjak dan saya pancal pedalnya lebih santai yaa, jadi lebih lama 15 menit daripada berangkatnya.
Di jalan tiba-tiba inget kalau paginya saya cuman sarapan roti, mampir deh di warung soto ayam kampung 😀

image

Karena waktu itu masih sekitar jam 11 pagi menjelang siang, saya putuskan untuk mampir di rumah abah. Dan ternyata, selain temen-temen guru yang hampir gak percaya kalau saya nyepeda ke sekolah, si abah pun ikut-ikutan gak percaya. Abah langsung ngecek si Pon, aman dan nyaman belum kalau dipake jarak jauh. Abah bilang bagian jeruji dan rodanya musti disetel ulang.

image

Sampai di rumah baru kerasa capeknya. Tapi badan jadi seger kan Na? Gak sama sekali! hahaha..
Sumpah, malemnya kaki saya gempor stadium lima 😀
Dan hebatnya ngeyelnya saya, pagi harinya saya belum kapok, Minggu pagi jadwal rutin sepedaan yaa saya tetep sepedaan *suami geleng-geleng kepala 😛
Dan tadi pagi, Sabtu 27 April 2013 saya untuk kali keduanya bersepeda ke sekolah. Untuk yang kedua  ini saya sudah bisa memanage waktu, lebih menikmati setiap kayuhan pedal, dan lebih menyatu dengan alam dan lagu yang saya dengarkan. Thanks God! 🙂
So, what is the last things that you did in the last time? Dan tantangan apa yang ingin sekali kalian lakukan tapi belum kesampaian? Satu kata dari saya, bersemangatlah! 🙂

Posted from WordPress for Android

Iklan

32 thoughts on “Berhasil Menaklukan Tantangan

  1. semangaaaattt..
    dulu daku juga sepedaan loh dari bekasi ke priok.. ga sampe satu jam.. lewat jalan tikus, dan berangkat jam 5.. mandi di kantor..
    pulangnya kalu cape nebeng mobil kantor.. ato naik taksi hihihi..

    1. waaahhh… berangkat jam 5 mbak?! di sini jam segitu msh suepi, gak berani aku keluar rmh jam segitu klo naik sepeda..
      mandi pas msh keringetan apa gak bikin masuk angin.. hehe
      enak klo ada yg ditebengin! sekantor yg rumahnya paling jauh ke arah utara cmn aku 😦

  2. Mbak Munaaa, kalo gini terus tambah langsing aja deh. Acungi jempol buat mbak Muna, aku ada sepeda aja maleznya setengah mati. Rencana mau sepedaan tiap pagi jadi gagal 😦

    1. hihi.. acungi jempol jg buat mbak Ika yg ‘tathag’ mendidik anak 🙂
      Aku gak pengen tambah langsing, yg penting sehat..
      Ayooo semangat mbak! Dicoba dulu tar pasti jd ketagihan 😉

  3. Semangat Mbak! 😉
    Sudah lama gak naik sepeda, ada sekitar 7 tahunan mungkin belum pakai sepeda lagi. Sekarang ganti kendaraan, sepedanya bermotor. Jadi memang gak pernah ngerasain lagi gowes. Hehe. Semoga aja pas di Jogja bisa mulai gowes lagi. 😀

    1. Asli Jogja ya?
      Sblm ini, aku terakhir bersepeda malah dah sekitar 12 thn yg lalu pas mah SMP. Ini mulai suka gowes baru sekitar sebulan ini aja. Kerja naik sepeda jg cmn bisa tiap hari Sabtu 🙂
      Semangat jg utk mas Teguh Puja! hehe

      1. Bukan Mbak. Cuma berkeinginan buat tinggal di Jogja tahun ini sembari lanjut pendidikan di pasca, Mbak. Hehe. Senang sekali kalau diberi jalan dan kesempatan sama yang Maha Kuasa. 😀

        Pastinya saya juga sedikit banyak akan kesulitan Mbak, ya, mesti adaptasi lagi. Maklum berat badannya nambah. Hehe.

  4. Na….sori oot dikit…kamu cantikkkk lho di foto atas itu… 🙂
    kalau aku mau nantang buat banyak jalan kalau tar pindah rumah baru, jalan kaki plus ngejar bis kota 🙂

    1. keliatan cantik soalnya msh pagi habis mandi mbak Luk… jd msh keliatan fresh 😉
      haha.. semangat mbak Luk! semoga dpt bonus tambah sehat dan tambah langsing 😀

  5. Hebat nih semangatnya untuk bersepeda sambil bekerja, sambil menyelam minum air. Ini ceritaku waktu bersepeda ke kantor.
    Waktu itu aku coba bersepeda ke kantor dari rumah kedungturi sidoarjo ke perak surabaya. Persiapan sangat mendadak dari jam 06.40. Mulai dari memompa dan melap. Sudah berbulan-bulan tidak berolah raga sama sekali. Dengan tekat bulat dan nekat akhirnya berangkat juga. Belum jauh perjalanan rasanya paha ini capek banget. Dengan semangat kukayuh sepeda dengan jarak +- 25 km ditempuh dalam waktu 1 jam 7 menit. Cukup bagus. Cuaca sedikit mendung. Sempat ada terik cahaya matahari cukup menyengat di pertigaan darmo kartini. Sampai di kantor dengan selamat dan ngos ngosan. Butuh waktu 15 menit untuk mengembalikan ritme nafas normal. Persiapan yang mepet akhirnya tanpa dokumentasi. http://r1sthree.wordpress.com/2011/04/15/cycling-to-work-21/

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s