Operasi Pertama dan (semoga) Terakhir


Sekitar pertengahan September tahun lalu akhirnya saya bulatkan tekad untuk melakukan operasi setelah berkonsultasi dengan beberapa dokter spesialis. Karena sebelumnya saya belum pernah operasi, lumayan nervous juga ternyata. Lebih dari sekedar nervous sebenernya, tapi lebih tepat kalau disebut TAKUT 😦
Saya itu paling parno sama jarum suntik. Nah, begitu mau dipasang selang infus, kan harus dites dulu kita alergi gak sama obat yang mau ditransfer ke tubuh kita. Eh kok ternyata sampai beberapa kali disuntik, kulit saya langsung kemerahan tanda alergi. Entah suntikan ke berapa baru perawatnya menyatakan aman. Pas disuntik-suntik itu yaaa.. saya cuman merem sambil nangis minta dipeluk suami. Susternya cuman pada senyam senyum gitu. Tauk deh apa yang mereka pikirkan waktu itu.
Setelah selesai dipasang infus, saya mau dipindahkan ke ruang rawat inap. Susternya maksa gitu kalau saya mau dipindahin sekalian ranjang dorong tempat dimana saya berbaring. Saya gak mau dong! Lha wong saya kuat jalan, kenapa musti ‘digledek’ kayak pasien sekarat?! Setelah perdebatan alot antara saya dan suster, plus pak satpam yang ikut-ikutan, akhirnya saya tetep gak boleh jalan kaki menuju ruang rawat inap, tapi pake kursi roda pemirsah! yawis.. masih mending laahh.. 😀
Sampai di kamar pun saya yang hanya ditemenin suami pun ngobrol sambil ber haha hihi dan nonton tv kayak gak sedang di rumah sakit. Saya juga masih sempet onlen dan bernarsis ria yaaa 😛

image

image

Giliran pagi harinya pas mau masuk ruang operasi nih, rasa takut dan khawatir yang luar biasa mulai menghinggapi jiwa saya. Si suster yang bertugas mengganti baju saya yang jadi pelampiasan untuk saya ajak ngpbrol ‘ngalor ngidul’ untuk mengurangi rasa gugup dalam diri saya 😀

image

Saya protes tuh sama kostum pasien yang saya pakai itu. Pertama, kenapa warnanya orange mencolok gitu, gak merah sekalian aja gitu! Eh si suster cuman senyum kalem. Teruuuss begitu saya pakai, ternyata ampuuunn deh, lebih dari sekedar kegedean itu namanya! Itu mah kostum astronot! Mbak susternya sekali lagi cuman senyum ajaa.. aaarrrgghhh..
Tapi, begitu mau masuk ruang operasi, dia bisa-bisanya nyeletuk gini, “udah siap buk?! sebentar lagi kita akan masuk roket dan terbang” wuahahahaha.. mbak susternya bisa lucu juga ternyata!! 😀
Eniho (nyontek bahasanya bebe.. hihi) sebelum masuk ruang operasi, saya request dong klo suami harus boleh ikut masuk. Si mbak sus cuman bilang, “ya, nanti kami usahakan”
Sampai di dalam ruang operasi, saya tengok kanan-kiri, merhatiin sekeliling hanya ada 5 orang dokter dan perawat laki-laki semua pake jubah ijo-ijo, penutup kepala dan masker. Pak suami mana????
Setelah lampu di atas tubuh saya dinyalakan, dokter yang selama ini menangani saya pun menghampiri, “Agama Ibu Islam kan?” Saya pun mengiyakan. Beliau bilang lagi, “Sekarang silahkan baca Fatihah yaa Bu”. Kali ini tanpa perlawanan, saya ikuti instruksinya untuk membaca Fatihah. Seingat saya, belum selesai ibu surat itu saya baca dan tiba-tiba gelap.
Tiba-tiba pak dokter membangunkan saya, “Sudah slesei Bu.. Jangan banyak bergerak dulu ya”. Dan yang terasa waktu itu hanyalah pusing dan perih. Suami saya dan abah sudah berada di samping saya, mereka sama-sama mengingatkan agar saya tak perlu mengeluh, tapi memperbanyak istighfar.

image

Suami juga sempat memperlihatkan tumor yang sudah diambil dari tubuh saya yang katanya mau segera dibawa ke lab.
Alhamdulillah… di hari berikutnya saya merasa sudah sehat dan ingin pulang. Gak betah rasanya berlama-lama di rumah sakit dan tiap hari berteman dengan jarum suntik 😦

image

Tepat 3 hari sepulang saya dari rumah sakit saat saya kontrol untuk ganti perban luka bekas operasi, saya terima hasil lab patologi anatomi Rahma Medika yang bertanggal 16 September 2012. Pak dokter menerangkan bahwa tumor itu adalah tumor jinak dan tidak ada potensi menjadi kanker atau diagnose klinisnya adalah FAM dextra.
Mulai hari itu saya berjanji pada diri saya sendiri untuk lebih mensyukuri hidup ini dengan lebih menjaga kesehatan, mengatur pola makan, dan olah raga teratur. Pokoknya berusaha menerapkan pola hidup sehat. Semangat! 🙂
Untuk teman-teman, terutama yang perempuan sebaiknya melakukan SADARI (Periksa Payudara Sendiri) yaa.. paling bagus dilakukan seminggu setelah menstruasi. Walaupun hanya tumor, kalau tidak ditindaklanjuti bisa memungkinkan jadi kanker! Tahun lalu tetangga saya meninggal karena kanker payudara dan sekitar 2 bulan yang lalu budhe saya juga meninggal karena penyakit yang sama 😦
Perlu teman-teman ketahui, ada 4 anggota keluarga besar saya, termasuk saya sendiri, yang sudah melakukan operasi pengambilan FAM ini. Semoga saya adalah yang terakhir dan setelah operasi, penyakit kami sembuh total dan kami semua sehat seperti semula.. aamiin..
Teman-teman adakah yang pernah masuk ke dingin dan ‘mengerikan’nya ruang operasi? Kalau pernah, operasi apa? Share dong…

Iklan

76 thoughts on “Operasi Pertama dan (semoga) Terakhir

  1. Amiiiin. Semoga setelah ini sehat selalu ya Mba Muna.
    Alhamdulillaah bukan jenis tumor yang berbahaya. Terimakasih buat informasinya. Nanti saya ingatkan istri untuk periksa. 🙂

    1. amin.. makasih mas Dani!!
      akhirnyaaaa si seleb blog mau mampir ke rumahku.. hihi

      eh klo udah besuami boleh minta tolong suaminya.. udah halal ini.. haha *sensor 😀

  2. wah klo operasi saya tdk pernah mbak.. moga jauh2 deh dari yg namanya operasi, baik operasi medis atau operasi polisi (sim).. 🙂

    #moga cepet recovery mbak

  3. Semoga bunda segera pulih pasca operasi :). Saya belum pernah menjalani operasi, jangan sampai pernah deh :D. Oh ya bunda, baju operasinya nyentrik deh, abru liat warna orange, biasanya kan biru :D.

    1. amin.. semoga lebih sehat dan tetep sehat.. makasih mbak Luk!
      Iya, udah sekitar 6 bln yg lalu.. tapi baru tau klo bekas operasi, sekecil apapun, proses penyembuhannya lama.. ini jg msh sering sakit mbak, kata dokternya sih gpp.. cmn luka bekas operasinya aja.. pengaruh capek dan stress jg katanya 😦

  4. paling merinding mbak baca yg ginian, pernah operasi Cesar, itupun melawan rasa takut yg luar biasa karena kan ga dibius total jadi masih bisa merasakan suasana ruang operasi…. sereeem…. eh malah curcol

    1. msh mending aku yaa mbak berarti, dibius total *sakit kok mending 😀
      mbak Rina gak melahirkan normal krn mata minus ya? soalnya denger2 klo mata minus hrs caesar 😦

  5. Alhamdulillah, mbak Muna sudah melewati masa-masa kritis yang menegangkan. Semoga lekas sembuh dan pulih kembali.
    Menyadari dan mengetahuinya sejak dini memang penting sekali.
    Semoga menjadi pembelajaran yang baik bagi kita semua.

  6. Alhamdulillah lancar operasi nya. Amiin semoga yang terakhir ya Bunda.. jadi serem juga nih, emang penting yah jaga kesehatan dan sering periksa. Thanks for sharing Bunda!

  7. Smg sehat selalu mbak 🙂
    آمِيّنْ… آمِيّنْ آمِّيْنَ يَارَبَّ الْعَالَمِيْنَ

  8. Saya jadi inget Alm.Teteh saat baca tulisan ini….tiga tahun lalu teteh kalah melawan kanker payudara…..saat inipun saya lagi search atas kesimpulan hasil lab patologi adik ipar saya yang didiagnosa fibroadenoma mammae dextra….setelah baca tulisan ini paling tidak ada banyak pencerahan dari sharingnya bundamuna……

    1. sebelumnya. terima kasih untuk kunjungannya.. semoga tetehnya sudh tenang di sisiNya yaa.. saya jadi sedih 😦
      semoga adik iparnya dan kita semua selalu dlm keadaan sehat dan dalam lindunganNya.. salam semangat dari saya untuk adik iparnya! 🙂

  9. assalamu’alaikum mbak,,, nama saya novia, saya juga baru saja selesai oprasi fam pada tanggal 6 januari 2015 kemaren,,,dan semalam saya baru pulang, saya kena kiri dan kanan mbak, dan saya taunya pertamayang disebelah kanan aja,,,dan itu sudah 2 tahun saya tau, karena takut dan ngeri banget dengar yang namanya oprasi saya menunda terus untuk di oprasi, dan kemaren dua2nya diangkat, waktu dirunag oprasi yang dinginnya minta ampun dengan rasa takut saya menaiki tempat tidur oprasi,,,,,,,
    waktu itu saya ditanya ada riwayat asma apa nggak sama dokter anastesinya (dokternya sambil masukin obat bius) saya jawab nggak ada,,,terus tiba-tiba mata saya seperti diasih beban terasa beraaaaaaat sekali, waktu saya buka mata saya udah dipindahkan dari ruang oprasinya,,,,,saya menggigil kedinginan dan terasa nyeri pada bagian payudara saya,,,kemudian saya liat ternyata kedua payudara saya telah dikasih perban,,,,sempat terfikir oleh saya waktu itu,,,alhamdulilah dua2nya udah dibuang, lega saya saya waktu melihat itu semua,,,,,,,
    dan tak lama dokter anastesinya datang menghampiri saya,, dia bilang “novia yang yang disebelah kiri itu kecil sekali, tetapi yang disebelah kanan itu yang besar,,,tapi jangan takut karena sudah kami angkat, sekarang kamu istirahat,,,, saya hanya bisa bilang terima kasih waktu itu, entah kenapa saya menangis mbak,,,,,,
    saya kepikir kedua orang rua saya, karena mereka nggak tau kalau saya sakit, keluarga saya yang tau waktu itu kalau saya mau dioprasi cuma ka2k saya,,,,
    tap alhamdulilah semuanya lancar2 saja,,,,
    terima kasih sebelumya mbak karena saya bisa berbagi cerita dengan mbak,,

    wassalam

  10. pengalaman bunda muna sama seperti saya.. yg dari takut jarum suntik dan liat selang infusan, malah saya bilang k perawatnya untuk di minum itu cairan infusan.. hehehe
    semoga kita senantiasa selalu di berikan kesehatan ya… Amiiin

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s