Marah Membawa Berkah


Mana bisa? Ah gak mungkin! Dimana-mana yang namanya marah itu perilaku negatif yang harus dihindari. Rasulullah saja melarang kita untuk marah. Beliau berpesan pada umatnya ‘La taghdzob wa lakal jannah’ yang artinya ‘jangan marah! maka pahala untukmu adalah surga’ πŸ™‚
Tapi beberapa hari yang lalu, saya benar-benar mengalami sendiri yang namanya marah membawa berkah itu.
Saat itu terjadi drama pagi di rumah kami, si bos kecil susah banget dibangunin, padahal waktu itu sudah jam 6 pagi dan saya sudah siap untuk berangkat mengajar. Dengan kerjasama yang baik antara saya dan suami, kami berhasil membangunkan dan mengajak mandi bos kecil kami itu. Namanya juga drama yaaa… pasti ada pertumpahan darah air mata πŸ˜›
Sukses memandikan dan mengganti bajunya, giliran menjejalkan amunisi ke perutnya nih yang bikin saya naik pitam! Bagaimana tidak, waktu itu sudah hampir jam setengah tujuh dan si bos kecil luamaaaaaaaaaa buanget menghabiskan sarapannya!! aaaarggghhh… *gigit sendal
Udah gitu, dia gak mau dianter ayahnya, pokoknya ngotot mau bareng saya. Itu berarti saya harus nunggu dia slesei sarapan dan bisa dipastikan kalau saya akan terlambat sampai di sekolah tempat saya mengajar. Sambil pake jaket, pake sepatu, ambil tas dan pake helm, saya ngomel-ngomel gak jelas sama suami. Eh kok yaaa tumben setumben-tumbennya dia diem aja gak menjawab sepatah kata pun!
Nah, pas di perjalanan si bos kecil tanya ke bundanya yang cantik ini, “bund tadi malem hujan ya?! kok jalanannya basah?” Dia tanya dengan polosnya dan saya yang masih dalam keadaan marah karena lagi-lagi akan telat gara-gara drama pagi hari, tentu saja diam membisu gak menjawab pertanyaannya. Namun, putra kami yang berusia 4.3 tahun itu tak menyerah, dia mengulang pertanyaannya dan kali ini dengan gesture kepala menoleh dan mendongkak ke arah wajah saya (posisinya bonceng di depan, saya naik motor matic). Tapi saya tetap diam seribu bahasa dan yang terbayang adalah wajah pak kepala sekolah yang sudah menanti kedatangan saya di depan ruang kelas II 😦

image
Khadziq memanjat bola dunia di playground sekolahnya

Akhirnya, perjalanan dari rumah ke sekolah si kecil pun saya lalui dengan tanpa berucap sepatah kata pun. Biasanya, kalau tidak ada drama pagi, saya selalu ajak ngobrol pangeran kecil kami itu. Ya itung-itung sambil belajar, saya kenalkan padanya macam-macam merk mobil berbagai jenis kendaraan, tentang pak polisi yang mengatur lalu lintas, tentang pentingnya memakai jaket dan helm saat mengendarai motor, dan apapun yang kami lihat selama perjalanan santai menuju sekolah untuk menimba ilmu.
Kembali ke marah ya.. haha
Saat sampai di depan gerbang sekolahnya si kecil, saya dengan ketus bilang sama dia kalau saya sangat buru-buru, saya gak bisa antar dia sampai loker tas seperti biasanya. Saya suruh dia belajar lepas jaket sendiri, lepas helm sendiri, dan mengganti sepatunya sendiri! Lha kok yaa anak itu tumben banget nurut tanpa sedikitpun perlawanan, biasanya dia manja banget tuh, untuk saya yang harus bantu dia mengerjakan semuanya. Tapi pagi itu, dia seolah mengerti kekesalan hati bundanya ini. Dia langsung turun dari motor, salim cium tangan, melambaikan tangan dengan senyum tulus di wajahnya yang innocent itu kemudian dia membalikkan badan menuju kelasnya. Astaghfirullah…. ibu macam apa saya ini, begitu tercabik-cabik hati ini oleh senyum tak berdosa malaikat kecil itu 😦
Sesampainya di sekolah tempat saya mengajar, pak kepala sekolah menyambut saya juga dengan senyuman, sambil bilang kalau kelas saya sudah beliau mulai dan anak-anak sekarang sedang mengerjakan tugas dari beliau. Oh God! Shame on me! Kemarahan saya dibalas dengan senyuman oleh orang-orang di sekitar saya…
Begitu duduk di kursi, saya sms utk meminta maaf pada suami karena tadi pagi-pagi saya udah ngomel-ngomel gak jelas gitu. Sms pun langsung dibalas. Suami juga minta maaf kalau dia gak bisa bantu banyak kalau sedang terjadi drama pagi seperti itu 😦

image
Khadziq kalau lagi manis, mau duduk di pangkuan selama bunda tadarus the Holy Qur’an

Berkahnya apa?
Berkah adalah kebaikan. Dari kemarahan dalam drama pagi itu saya bisa mengambil benang merah, yaitu sebaiknya kami membangunkan si pangeran kecil lebih pagi yaitu antara jam 5 atau 5.30 pagi, jadi dia punya lebih banyak waktu untuk adaptasi. Dengan kemarahan saya itu tadi, si kecil sepertinya jadi belajar, semenjak hari itu dia tak lagi minta bantuan saya untuk melakukan tugasnya saat tiba di sekolah. Dia bisa melepas helm, jaket, dan tasnya sendiri kemudian ditaruh loker dan saya hanya mengantar sampai depan pintu gerbang. Untuk anak seusia dia, hal itu sudah luar biasa bagi saya. Kemandirian, itulah yang selalu saya ajarkan. Jangan tergantung pada siapapun kecuali pada Tuhan. Kita tak pernah tahu sampai kapan kita dan orang-orang di sekitar kita diberi waktu hidup di dunia ini.

image
Bunda bener-bener gak tau kalau sedang di foto sama ayah πŸ˜€

Selain itu, berkahnya adalah sore harinya suami (kayaknya sengaja) pulang cepet dan saya tidak ada jadwal mengajar kelas sore, maka kami bertiga jalan-jalan dan makan di luar.
There’s nothing I can say but thanks to God who bestows the lovely hubby and adorable kid to me πŸ™‚

Iklan

67 thoughts on “Marah Membawa Berkah

  1. Sepakat mbak Muna,, pesan Ibnul Qoyyim Al Jauzy juga begitu. Bangunkan anak menjelang subuh agar kelak ketika dewasa tidak sulit membangunkannya untuk shalat subuh πŸ™‚ Pangeran kecil sekolah dimana mbak?

    1. betul juga ya mbak, aku malah belum memperhitungkan tentang sholat Subuhnya, masih umur 4 tahun soalnya, perhitunganku jam tidurnya sudah terpenuhi atau belum untuk anak seusianya. cuman gak mau dia ngantuk atau lemes pas sekolah. dia sekolah di TK Islam deket sini mbak, cuman sekitar 15 menit perjalanan dari rumah πŸ™‚

    1. eh iya nyampe mbak Ika… cuman pas nerima sms, akunya lagi otw mau ke rmh sodara.. sms nya udah kebaca kok, makasih ya mbak Ika udah jawab pertanyaanku, kirain mbak Ika msh tinggal di Jogja πŸ™‚

      1. siaaapppp mbak Ika!! sudah 2 teman yang ngajak aku kopdar, senengnya…
        pertama Masya di salatiga, trs skrng mbak Ika πŸ™‚
        coba tunggu Masya hubungi aku lagi, kalo bisa ketemuannya rame-rame yaaa mbak, kita atur jadwalnya…

      2. Setuju bgt mbak!! Aku dukung! Mbak Ika dah kenal bnyk tmn2 yg di Jogja? Aku taunya cmn bunda Dewi, Tina, Indar, Ichsan, mas Bams, sama mbak Ika..

  2. Ahhhh bunda, aku mau marah2 trus deh sapa tau dapat berkah hihi *ngacoooo*

    Ehh tp bener loh kalo matt lg ngamuk aku jd nurut, kalau dia manis2 wihhhhh ngelunjak manjanya. Jd bener bgt, perlu tuh marah2

    1. haha… klo marah2 terus tar cpt tua mbak Non πŸ˜›
      brarti Matt emang pasangan yg baik tuh, emang harusnya gitu, klo yg satu lg jadi api, yg lainnya harus bisa jd air…

    1. haha.. kek dongeng aja mbak happy ending..
      tidurnya mah dah awal bgt mbak, jam 18.30 waktu Indonesia, dia seringnya dah tidur, soalnya gak pernah mau tidur siang 😦

  3. melelehhh baca reaksi Khadziq 😦
    sbg sesama ibu, aku bs merasakan betapa jadinya nyesel bgt marah2 gak jelas dan berkesan ngehukum anak 😦

    1. Iya mbak Luk, rasa nyesel yg kyk gitu susah ilangnya 😦
      makanya hari itu begitu slesei ngajar aku langsung jemput Khadziq, aku udah minta maaf, entah dia paham atau gak dg permintaan maafku..

  4. waoooo aku banget itu mbak-e. hampir tiap hari deh. pagi adalah waktu tersibuk, mbleset sedikit, pasti jadi kacau balau. apalagi aku punya 2 jagoan tuh.
    salam kenal yah mbak… saya follow yah…

    1. Iyaa ya mbak, mngkn hampir setiap rumah yg ada anak kecilnya, klo pagi lbh berpeluang akan terjadi drama yaa.. hihi
      mksh mbak udah mampir, udah follow jg, nanti aku sempatkan mampir juga yaa..
      sukses slalu utk mbak Ina dan para ‘superMom’ lainnya! πŸ™‚

      1. kan udah aku bilang waktu itu, gak bs dikirim via email sayaaaang…
        kamu aja gih maen ke Godean, pasti aku kasih filmnya..
        deket kok Meguwo-Godean πŸ˜€

  5. yah namanya juga manusia ya.. wajar lah kalo kadang jadi marah2… yang penting abis itu udah disadari dan nyari solusi biar gak terjadi lagi di kemudian hari. ya gak… πŸ™‚

  6. ngakak dulu ya.. *kog jadi inget kalu para dogol inep di rumah, pake drama bangun pagi dan sarapan yang ribet, perang mulu..

    iya kudu pake manajemen waktu tuh, bangun lebih pagi, dan jadikan mandiri.. ehtapi ga tiap hari kan sekarang dramanya?

    1. mbak Tin kemana aja?? sibuk yaaaa…
      pokoknya sarapan is a must! yg penting sarapan, walopun sambil perang! hahaha
      gak dong mbak, bukan ibu yg cerdas namanya kalo tiap pagi di rumahnya ada drama πŸ˜›
      tapi sesekali emang perlu deh itu drama pagi terjadi, biar hubungan emosional antar anggota keluarga lebih kuat *ngawur haha πŸ˜€

  7. Anak-anak yg gadis sudah tau, kalau ujug2 mamanya suka ngomel…”maaaa..mau dateng bulan yaah” hehehe
    Teteh mah kalau kesel, dieeeem… ngga banyak bicara, tapi waktu masih muda sih ngomel2 juga, sekarang mah sudah “eling” ternyata kalau marah trs keluar kata2 kadang suka menyesal, karena yg keluar kadang ngga kekontrol.

    Mudah2an semakin sabar ya Bunda… masih satu lhooo..:)

    1. haha… udah eling yaaa teh.. πŸ˜›
      menyesal emang datengnya selalu belakangan *ya iyalaaahhh

      amin, insyaAlloh yaa teh.. setiap hari selalu belajar sabar kok πŸ™‚
      hihi.. iya yaaa baru satu ini, teteh mah udah 4, jam terbangnya udah tinggi πŸ˜‰

  8. Namanya kesel dan marah2 kayaknya emang manusiawi banget yaaah. Tapi menurutku sih yang penting setelah itu bisa ngerti sebabnya kenapa dan ambil hikmah dibaliknya. Jadi biar ga asal ngamuk2 doang ga karuan ugal2an.. *ini apaaa* hahaha..

  9. Pas smp di sekolah si kecil pasti dramanya kayak lagi smp puncak gitu ya mbak. Hiks ga tega aja bayanginnya.

    Syukurlah smua mengerti ya mb πŸ™‚

    1. marahnya (diemnya) ke anak bener-bener gak sengaja bu, bkn krn ada niatan menghukum anak atau menggebrak biar dia merasa bersalah.. gak sama sekali! gak mau lg kejadian serupa terulang lg..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s