Dari Hujan, Belanja, Sampai Rindu Facebook


Akhirnya saya ketularan juga nih nulis random post gini (mas Arman ama mbak Noni yang sering bikin kayak gini :D). Maksudnya beberapa kejadian ditulis di satu judul dan tentunya kejadian-kejadian yang unik, unforgetable, dan sejenisnya ajaaaa… hehe

Hujan Pagi-Pagi

Selama hampir 6 tahun saya mengajar, kayaknya baru kemarin Senin itu saya berangkat ke sekolah dengan diguyur hujan yang amat sangat lebat. Dari rumah emang udah deres, makanya sengaja berangkat udah pake sendal dan jas hujan (biasanya hujan gak hujan mereka selalu siap di bagasi motor). Di separuh perjalanan, hujan bener-bener jadi gedhe banget plus angin. Naik motor cuman bisa pelaaaaaannn kayak siput. Di saat orang-orang milih untuk berhenti dan berteduh, saya tetep lanjuuuttt dong kan saya suka hujan. Waktu udah tinggal sekitar 10 menit nyampe sekolahan, ada dua motor anak berseragam SMA serempetan dan praaaaakkkk!!! Mereka berguling-guling di aspal di saat hujan masih turun dengan derasnya. Dua motor tadi tepat di depan motor saya, entah mungkin karena kurang konsentrasi, saya pun hampir menabrak motor yang sudah ringsek milik anak SMA itu tadi dan kejadiannya sangat cepat, jadi saya gak bisa menghindar. Karena saya mengandalkan rem belakang (kalau waktu itu saya pakai rem depan bisa dipastikan tubuh saya ikut ringsek) maka ban belakang motor saya langsung β€˜ngepot’ dan tubuh saya oleng ke kanan. Alhamdulillah tubuh saya tidak ada yang terluka, hanya lutut kanan saja yang memar. Motor juga alhamdulillah masih bisa berfungsi seperti biasanya πŸ™‚

wpid-IMG_20130313_3.png

Kalap Belanja

Pernah liat ibu-ibu belanja pas bayar di kasa ternyata duitnya kurang, so banyak barang belanjaan yang musti dikembalikan alias gak jadi dibeli? Saya sering liat dan selalu berjanji pada diri saya sendiri kalau kejadian serupa gak boleh terjadi pada saya. Tapi kemaren itu kejadian (yang menurut saya memalukan) tersebut nyaris menimpa saya. Niat hati ke swalayan cuman mau beli susu buat Khadziq sama sabun-sabun untuk stok sebulan, beli susunya mau 2 box sekalian biar besok-besok gak bolak-balik lagi. Karena belanjanya ini urgent (susu habis dan stok sabun menipis), makanya suami gak bisa nganter, saya pun berangkat sendiri dengan dibekali duit Rp 250.000. Pas ditanya suami, β€œcukup belum Bund segitu?” kok ya saya bilang udah… (salah satu ciri istri solehah nih!) *dilempar sendal πŸ˜€

Ternyata oh ternyata, tanpa kawalan suami tercinta, saya bener-bener kalap belanjanya!! Comot sana, comot sini, ambil itu, ambi ini. Di shopping list hanya sekitar 10 items yang mau dibeli, tapi membengkak jadi sekitar 30 items!! hahaha

Kejadian menjadi sangat menegangkan yaitu ketika belanjaan saya mulai dihitung di kasa. Pas liat nominal di mesin kasir waktu itu sudah tertera angka Rp 370.000! glek! Saya cuman bisa nelen ludah dengan wajah pucat pasi *gak usah dibayangin gitu deh 😦

Saya mulai sibuk ngubek-ubek dompet. Berasa terselamatkan begitu nemu dua lembar 100 ribuan. Belum selesai sampai di situ, ternyata si mbak di kasa masih sibuk ngitung aja sampai tertera angka Rp 450.000 di layar mesin kasa dan si mbak masih ngitung aja. Yakin, waktu itu tubuh saya tiba-tiba jadi gemeteran sambil mikir keras gimana caranya biar saya gak sampai mengembalikan barang-barang yang sudah masuk keranjang. Nelpon suami di kantor? Gak mungkin. Nelpon rumah abah? Ah merepotkan abah saja. Kartu ATM? Gak dibawa, ceroboh! Dengan setengah pasrah, saya lihat lagi layar mesin kasa itu setelah mbaknya berhenti menghitung. Total belanjaan saya yaitu Rp 471.000. Pertama saya keluarkan uang Rp 450.000 kemudian saya hunting lagi receh-receh di bagian lain di dompet saya. Alhamdulillah…. bener-bener pengen sujud syukur waktu itu *lebay πŸ˜€ saya nemu duit Rp 21.000 yang sudah kucel. PAS banget, uang di dompet dengan sukses terkuras dengan bersih!

Mulai bingung lagi pas mau ambil motor di parkiran. Yup, bayar parkirnya gimana?! No no no… saya gak merayu mas tukang parkirnya untuk gak bayar kok!! haha.. Saya buka semua resleting dompet, saya ambil kartu-kartu yang ada di situ kemudian saya jungkir balikin tuh dompet dan krinciiiiing…. jatoh recehan satu keping 500 perak dan dua keping 100 perak. Langsung deh ta kasih ke mas tukang parkirnya, untung yaaa dia gak protes. Bayar parkir motor kan harusnya Rp 1000 πŸ˜€

wpid-IMG_20130313_1.png
dompet cantik ini salah satu barang yang gak ada di shopping list tapi ikut nyangkut di keranjang belanjaan πŸ˜€

Rindu Facebook

Tepatnya semenjak tanggal 28 Januari 2013 sayaΒ  menonaktifkan akun fesbuk saya dengan alasan yang tidak bisa saya jelaskan di sini. Saya berjanji pada diri saya sendiri tidak akan fesbukan sebelum hilang rasa sakit hati saya ini *serius banget nyimaknya πŸ˜›

Nah, baru kemaren-kemaren ini aja saya ngerasa tiba-tiba kangen sama akun fesbuk saya, kangen sama temen-temen yang hanya keep in touch with me nya cuman via fesbuk. Kangen dikomen yang aneh-aneh, kangen dicurcolin, kangen dapet like banyak, pokoknya kangen deh! Untuk social media, hanya akun fesbuk aja yang saya nonaktifkan, media lain seperti Instagram (@munanawa), Foursquare (Muna Nawa), Path dan Twitter (@munanawa) always aktif dong. Aplikasi untuk chatting juga masih aktif seperti Whatsapp, Line (Munanawa), Gtalk (madinahalmunawaroh@gmail.com), maupun YM (nawa_azkiya@ymail.com) *semacam iklan terselubung yak πŸ˜›

Beli Kado

Setelah kejadian di swalayan tempo hari, saya putuskan mulai hari itu kalau saya mau belanja harus bawa pengawal pribadi, yaitu sang suami πŸ˜€

wpid-IMG_20130313_4.png

Kali ini saya ke swalayan cuman nganter Khadziq mau beli kaos kaki sama mobil-mobilan. Begitu sampai di stand anak-anak, liat dress, legging, topi, jacket, dan berbagai macam perlengkapan untuk anak perempuan yang imut-imut banget, jadi keinget temen yang kemaren cerita tentang putri kecilnya yang baru belajar jalan. Tanpa pikir panjang langsung ambil satu stel baju dan kertas kado, bungkus! Dia sempet bingung juga waktu saya kasih hadiah itu, ultah pertama putrinya kan udah lewat. Saya cuman bilang kalau saya minta didoakan agar kalau nanti Alloh kasih amanah untuk saya punya anak ke-2 dikasihnya yang perempuan, cantik, solehah, dan cerdasnya melebihi ayah bundanya, amin. *lirik foto Emma nya mas Arman πŸ™‚

Btw judul postingan saya ini nyambung gak sih? yakin, begitu mau publish tulisan ini saya pusing nyari judulnya! Oleh karena itu, saya menerima dengan lapang dada segala macam kritik dan saran dari teman-teman yang suka bikin random post kayak gini.. hehe..

Iklan

92 thoughts on “Dari Hujan, Belanja, Sampai Rindu Facebook

    1. iya, lain kali klo hujan deres bgt mending berhenti…
      anak SMAnya yg lumayan parah, saya ikut gotong dia dibawa ke teras rumah orang di pinngir jalan situ 😦

  1. Dicancell nggak papa kok, jadi misalnya udah telanjur di entry, terus uangnya kurang, bilang aja sama si mbak, dompet satunya ketinggalan. Terus dipilih lagi, secukupnya.
    Palingan dipelototin sama mbak kasir. Juga pengantri di belakang kita. πŸ˜€
    Tapi masih bagus begitu, daripada ngutil.. πŸ˜€

      1. haha… ternyata Ryan pernah ya belanja tp duitnya kurang.. tp klo cowok masih mending deh, gak terlalu memalukan.. apalagi klo kurangnya cmn dikit..

  2. mbak saya pernah lho ngalamin kekurangan duit waktu belanja,,,
    akhirnya dengan terpaksa dan malu saya bilang ke mbak kasirnya,,,
    “mbak barangnya di kurangi saja, soalnya uang saya kurang” πŸ˜€

      1. iya mbak malu nya itu lho,,,, keinget terus dech,,,
        jangan sampe dech ke ulang lagi,,, sekarang klu saya lagi belanja, sebelum saya bawa ke kasir saya itung dulu kira-kira uang x cukup apa kagak klu meragukan lebih baik saya kurangi dari pada kejadian memalukan terulang lagi… heheheh

  3. Random banget ya postingannya. hehehehe.
    Bunda… bunda. sama kayak mama saya aja. kalau gak dikawal, suka kalap belanjanya. hihihih.
    dah add gtalk ya bunda… πŸ™‚

  4. saya punya pengalaman juga waktu bawa motor sama pas hujan pulang mancing tengah malam, belok kanan masuk gang tekor, jadinya nyungsep ke sawah…. korban sandal sebelah kiri ilang hehe..

  5. hehehe…. kocak benget mba,,, bikin senyum-senyum yg baca…tp soal belanja, aq orang yg gag bs belanja… aneh ya kedengeranya cewek gag suka shopping…tp ya itulah aq, law ga ada temen ga bakalan berangkat shopping,kecuali belanja buku…harus sendiri,coz ga ada yg mw nemenin… Sukses deh mbaaa

  6. wah .. salut πŸ™‚
    aku malah belum bisa nulis campur campur begini, soalnya sdh terbiasa nulis pendek dgn satu satu tema, biar nggak terlalu panjang postingannya πŸ˜›

  7. Saya juga prnh mengalami situasi kyk Bunda saat berbelanja. Tp saya memang gak seberuntung Bunda, haha.. Saya mesti nahan malu utk ngembaliin sebagian barang belanjaan. Apes deh.. Tp jd pelajaran berharga. Salam kenal Bunda n postingan Bunda sgt menarik utk dibaca πŸ™‚

      1. hihi… segitu semangatnya yaaa Anggita.. *terharu
        iya, itu pertanda Alloh selalu Menyayangi hamba2Nya πŸ™‚
        makasih sudah berkunjung, ditunggu kunjungan balik dari saya…

  8. cerita model gini tetap asyik kok Na
    syukurlah gpp ya, aku jg kalau pas hujan males berteduh, karena selepas hujan biasanya macetnya ampun2an

    aku kalau kalap tuh, kalau bw duit lebih, makanya ngentengin πŸ˜› kalau bw duit pas sambil belanja sambil ngituuung πŸ˜› tp kalau kalap, pulangnya yg bingung, sanggup gak bw pake motor? hehehe

    1. makasih mbak Luk…
      haha.. brarti kita banyak kesamaan yaaa πŸ˜‰
      itu pas aku kalap, yg dikalapin barang-barangnya mini kok mbak, jadinya gampang nentengnya…
      kayak dompet, gincu, maskara, eye shadow, dan teman-temannya *emak kecentilan huahahaha πŸ˜›

  9. suka tulisan random gini daripada posting satusatu dalam sehari.. lebih berisi..
    1. alhamdulillah bisa selamat ya selipselipan saat hujan.. jadi ga kapok kan motoran lagi saat hujan?
    2. kalap belanja kayanya emang cuma emakemak nih.. ga bikin daftar belanja aja di buku gitu, jadi yang ada di list yang masuk keranjang.. walupun tanpa pengawalan suami.. bisa kog kita konsisten dengan list kita..
    3. daku ga pernah kangen ngefesbuk deh apalagi ngetuit.. ini soal selera kali ya..

    1. makasih mbak Tin!! *peluk πŸ™‚
      ini mungkin soal selera juga kali yaaa tentang posting random atau one day one post.. hehe
      kalo aku, cuman kalo aku loh, kalo keseringan posting takutnya temen-temen cepet bosen baca tulisanku.. hihi
      1. gak bakalan kapok mbak! daku kan Lady Biker *kata temenku πŸ˜€
      2. shopping list udah gak mempan lagi bagiku.. satu-satunya pengendali kalap belanja untukku adalah suamiku.. haha
      3. aku sebenernya bukan kangen sama fesbuknya, tp sama temen-temenku yg cmn komunikasi sama aku cmn via fesbuk *mereka apa kabar yaaa 😦

      1. jangan takut temen bosen baca, tergantung temanya sih.. mendingan dirandom kalu gitu, jadi ada pilihan banyak tema.. artinya juga ada waktu buat ngedit kan, ga asal nulis..

        ehya kan selain fesbuk ada wadah namanya hape? fesbuk kaya pasar banget menurutku sih, rameeee gitu, dan isinya galau kebanyak sih ya..

  10. Langsung “naik kelas”… “tuntas” untuk standar capaian kompetensi pelajaran “belanja”… πŸ˜†
    – melirik terminologi “rapor” anak bungsu… hehehe… –
    Happy teaching… Happy shopping… Happy blogging… πŸ˜€

    1. hehe.. sebagai seorang guru (amateur), sebenarnya saya kurang suka dengan adanya KKM (Kriteria Ketuntasan Minimal) itu pak, jadi sering dipaksa ‘ngaji’ alias ngarang biji.. *geleng-geleng kepala 😦

  11. Wah keren juga yah ide random postnya ala gado2. Nggak banyak nemuin sih pas di multiply dulu…
    Mo komen satu2 ah…

    1.Aku juga orangnya nggak suka berhenti melanjutkan perjalanan hanya karena huja. Apalagi peralatan perang lengkap. Buat apa donk beli jas ujan klo hujan turun tetep ngiyuP? Ih nggak banget.
    Hamper kecelakaan mbak? Ngery deh klo ngalami gitu, ati mak deg gitu yah. Syukurlah blai slamet.

    2. belanja uang kurang? Xixixi… gtulah sifat emak-emak dari sononya. Bablas kabeh, nggak sesuai rencana. Eh tapi salut, nggak berusaha ngurangi belanjaan? Berarti top urgent atau top kepinginnya? He he… dompetnya keren tuh mbak.

    3.facebook. uuhhh lama juga nggak buka. Di hape terlanjur log off, pernah iseng login passward ternyata salah. Biarin lah, nggak penting banget fb, yg penting lancar blog ang blogwalking aja…

  12. oh.. mbak Ina ternyata (mantan) warga empi ya.. tetanggaan ama mbak Tintin dong πŸ˜€
    makasih loh dah komen satu-satu gitu.. hehe

    1. kita sepemikiran mbak! toss dulu aahh.. iya, jatuh tapi gpp kok.. lain kali musti ekstra hati-hati dan lebih konsentrasi
    2. lebih ke TOP kepinginnya mbak.. haha πŸ˜›
    tuh kan, pada naksir jg ama dompetnya, itu aja cmn liat di foto, aku liat wujud aslinya *semacam membela diri πŸ˜€
    3. aku udah gak kangen lg ama fesbuk, justru lebih sering bewe.. hehe

  13. Whaa.. Kalo aku sih ga pernah berani ke supermarket cuma bawa duit pas, habisnya suka gak fokus kalo liat barang lucu ato makanan enak, yg sebenernya ga butuh jadi kebeli deh gara2 mupeng hihi.. salam kenal ya mba πŸ™‚

    1. salam kenal mbak Wie…
      udah sering liat nih foto profil sepasang sepatu cewek ini di komentar postingan temen-temen.. cuman blm sempet mampir.. hehe
      namanya juga wanita, emang suka gak fokus πŸ˜‰

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s